MEMBANGUN GENERASI KUAT YANG SIAP MENGHADAPI ZAMANNYA

Oleh : Drs. A Hidayatullah Al Arifin, MPd.
Dalam perspektif pendidikan, Allah SWT. telah memberikan bimbingan dan petunjuk untuk dijadikan acuan teori maupun konsep dalam menyiapkan generasi penerus untuk mengemban tugas kekhalifahan di muka bumi ini sebagai tersirat dalam Al Quran surat An Nisa’ ayat 9 yang artinya sebagai berikut :
“ Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar”.
Sementara Rasulullah SAW juga telah mengintrodusir beberapa konsep dasar pendidikan seperti disebutkan dalam dua buah hadits berikut yang artinya :
1. “ Didiklah anak-anakmu, sebab mereka dilahirkan untuk hidup dalam suatu zaman yang berbeda dengan zamanmu”.
2. “ Orang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih disukai Allah SWT dari pada orang mukmin yang lemah “.
Dalam perspektif hakekat penciptaan manusia, Allah SWT. telah menciptakan manusia sebagai puncak ciptaan dan makhluk Allah yang memiliki kedudukan tertinggi dengan sebaik-baik bentuk ( QS. 95:4 ). Sejalan dengan keistimewaan dan kelebihan yang dimilikinya itu maka AllahSWT juga menegaskan dalam Al-Quran bahwa tujuan pokok penciptaan manusia di alam ini adalah untuk mengenal Allah sebagai Tuhannya serta berbakti kepadaNya. Tujuan ini ditempatkan sebagai hal yang penting dalam hubungan dengan penciptaan manusia sebagai makhluk ( yang diciptakan ). Dengan demikian alur kehidupan manusia yang serasi sebagai makhluk, adalah apabila ia dapat mengemban tugas dan tanggung jawabnya dengan tujuan untuk mengabdi kepada Sang Pencipta semata. Bukan untuk kepentingan di luar itu.
Berpijak dari paradigma tersebut, maka pendidikan Islam menjadi suatu keniscayaan. Karena hanya melalui mekanisme seperti itulah ajaran Islam, nilai-nilai serta budaya keislaman ( Islamic culture ) dapat mengalir dan merasuk dalam jiwa anak untuk dijadikan sebagai penuntun dan petunjuk yang dapat menyelamatkan kehidupan mereka baik di dunia maupun di akherat kelak. Pendidikan Islam dikenal melalui tiga jalur, yaitu : tarbiyah, ta’dib, dan ta’lim yang ketiganya saling bersinergi dan komplementer.
Pertama kali anak memperoleh pendidikan tentu berasal dari lingkungan terdekatnya, yaitu ; kedua orang tua dan lingkungan keluarganya. Oleh karena itu, kedudukan orang tua dalam pendidikan Islam menempati posisi sebagai pendidik kodrati, yaitu sebagai peletak dasar-dasar ketauhidan pada diri putra-putrinya. Hal ini ditegaskan Rasulullah SAW bahwa : “Setiap bayi dilahirkan dalam keadaan fitrah, maka kedua orangtuanyalah yang bertanggung jawab apakah anak-anak akan menjadi seorang Nasrani, Yahudi, atau Majusi.”Rasulullah SAW juga meletakkan empat kewajiban orang tua terhadap anak, yaitu mengazankan, memberi nama yang baik, mengajarkan Al-Qur’an, dan menikahkan mereka setelah cukup usia untuk menikah.
Selanjutnya format pendidikan dan pembinaan nilai-nilai tauhid anak terekam dalam nasehat Luqman al Hakim kepada anaknya sebagaimana dinyatakan dalam Al Quran sebagai berikut :

Nasehat pertama ; jangan mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan Allah adalah kezaliman yang besar ( QS.31 : 13 ).Nasehat kedua ; berbuat baiklah kepada kedua orang tuanya. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua orang tua ( QS. 31 : 14 ).
Nasehat ketiga ; jika keduanya ( orang tua ) memaksamu untuk mempersekutukan Allah, maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada Ku ( QS. 31 : 15 ). Nasehat keempat ; sesungguhnya jika ada suatu perbuatan seberat biji sawi; dan berada dalam batu atau di langit, atau di dalam bumi, niscaya Allah akan membalasnya, sesungguhnya Allah Maha halus lagi Maha mengetahui ( QS. 31 : 16 )
Nasehat kelima ; dirikanlah solat, beramar makruf dan nahi munkar serta bersabarlah terhadap apa yang menimpamu ( QS. 31 : 17 ). Nasehat keenam ; janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia ( menyombongkan diri ) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh ( QS. 31 : 18 ). Nasehat ketujuh ; sederhanalah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara adalah suara keledai ( QS. 31 : 19 )
Merujuk kepada tuntunan ini, maka pendidikan dalam perspektif tarbiyah lebih menitikberatkan pada nilai-nilai Ilahiyah yang melambangkan bahwa Allah sebagai Rabb al ‘Alamin. Tuhan sebagai Pemelihara, Pelindung, Pemberi rezeki, Pengatur, maupun Penguasa kehidupan alam ciptaanNya. Dengan demikian, tarbiyah lebih diarahkan pada penerapan bimbingan, perlindungan, pemeliharaan, pengarahan dan curahan kasih sayang kepada peserta didik selaku makhluk Tuhan.
Sementara, pendidikan dalam perspektif ta’dib mengacu pada pembentukan sikap disiplin. Pendidikan pada dasarnya merupakan proses pembiasaan, dan pembentukan disiplin yang paling efektif adalah melalui sholat. Pembentukan sikap disiplin pada konsep ta’dib tersebut memiliki sasaran ganda, yaitu disiplin terhadap hubungan sesama manusia, misalnya disiplin kerja, menghargai waktu, sadar hukum maupun tata tertib hubungan antar manusia . Sedangkan sasaran kedua adalah disiplin dalam hubungannya dengan Allah, yaitu terkait dengan nilai-nilai ibadah serta ketaatan dalam pengabdian diri kepada-Nya.
Sedangkan pendidikan dalam perspektif ta’lim memiliki konotasi pembelajaran, yaitu proses transformasi ilmu pengetahuan dan teknologi melalui pengembangan potensi fitrah manusia selaku makhluk ciptaan Allah. Ta’lim sering dipahami sebagai proses bimbingan yang dititikberatkan pada aspek peningkatan potensi akal (intelektualitas), sikap (emosional) dan akhlak ( spiritual ). Islam menempatkan aktivitas menuntut ilmu sebagai bagian dari kewajiban agama. Hal ini menunjukkan bahwa pendidikan Islam harus mampu memberi motivasi kepada anak ( peserta didik ) untuk bersungguh-sungguh dalam menuntut ilmu agar mencintai ilmu, menguasai ketrampilan professional, dan dapat memanfaatkan ilmunya sebagai bekal pengabdian kepada Allah.
Oleh karena itu melalui mekanisme tarbiyah, ta’dib, dan ta’lim tersebut insya-Allah dapat terwujud manusia unggul yang kompetitif dan komparatif yang mampu memberi manfaat bagi kehidupan orang banyak. Khair al-Nas anfa’uhum li al-Nas. Itulah sosok insan kamil ; Waladun sholihun yad’ullah, yang sama-sama kita dambakan. Amin

Posted on Januari 28, 2012, in PENDIDIKAN. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: